Followers

Kerinduan



Rindu yang mencengkam jiwa. 
 
Kerinduan.
Kadang ia datang sendiri tanpa diundangi.
Tapi kepada siapa sebenarnya kita rindu?
Kepada siapa rasa ini layak kita berikan?
Itu soalan untuk kita renungi.

Kadangkala, sedang kita elok merasa kebahagiaan dan kegembiraan di dunia tiba-tiba rasa rindu itu datang menghampir. Jika rindu itu kena pada gaya dan tempatnya, mungkin akan menambahkan lagi rasa kebahagiaan yang kita rasakan itu. Tapi jika sebaliknya? Sampai lupa kepada sang Pencipta yang lebih layak menerima rindu kita itu? Itu bukan lagi rindu, tapi nafsu. 

Rindu itu perlu, tapi berpada dan terbatas. 

Rindu pada keluarga.
Rindu pada teman.
Rindu pada kekasih hati.
Rindu pada kenangan.

Rindu pada Allah?
Rindu pada Rasulullah s.a.w?

Utamakan dahulu dua di atas ini. Sesungguhnya pemilik sebenar kerinduan itu adalah Allah Azza Wajalla. Jika kita rindukan seseorang, sampaikan kerinduan itu dalam doa. Bukankah itu lebih manis? =')

p/s - Pesanan dan ingatan kepada diri sendiri serta pembaca sekalian juga. Moga Allah memberkati hari kita seterusnya dan memberi kesempatan untuk terus bernafas di bumi milikNya ini. Insya Allah. 

Nota dandel : Teringatkan arwah tok yang dah lama tinggalkan aku sebelum aku puas merasakan kasih sayangnya. Aku rindukan arwah. Sedekahkan Yasin, moga Tok tenang dan bahagia sentiasa di sana. Moga kita bertemu lagi di Jannah Insya Allah. =')

3 comments:

Senorita Ara said...

Allah sentiasa rindukan doa hambanya :)

Wanifina Azizan said...

Betul tu senorita ara. Jangan kita lupa padaNya. =')

anisyuhada said...

dan saya RINDU kamu! *peluk ketat-ketat* :')